Jelajah 'emosi' dalam Saccharine di KLPAC



YAYASAN The Actors Studio dengan bangganya mempersembahkan musim pertamanya, Kembali Ke Pangkuan, yang bermula dengan persembahan perdana sebuah drama Malaysia kontemporari yang berjudul Saccharine dari 16 hingga 19 Mei 2022 di indicine, Pentas Seni KL (KLPAC).

Dengan kemunculan AI dan peningkatan penggunaannya yang kadang-kadang kontroversial untuk membantu kita membawa kembali orang kita cintai telah pergi, Saccharine karya Arsyad Azrai menawarkan penerokaan yang tepat dan mendalam tentang ikatan keluarga, cita-cita seni dan permainan halus antara persepsi dan kebenaran.

Pementasan intim dua pemeran ini akan diarahkan oleh The Actors Studio Pengarah Artistik Bersekutu baru Christopher Ling (Pengarah Terbaik, BOH Cameronian Arts Awards 2012 & 2023 dan Anugerah Seni Negara 2009) yang sebelum ini telah mengarahkan dua karya Azrai iaitu Moonlight dan Salt.

Penonton dijemput untuk masuk ke dalam bilik yang kelihatan sebagai bengkel dengan sebuah patung yang belum siap di atas meja dan alat-alat tersebar milik bapa Fikri. Seorang pembuat patung yang brilian namun obsesi, dia sangat fokus kepada kerjanya di atas segalanya. Namun, usahanya yang tiada henti untuk mencapai kesempurnaan datang dengan harga yang terlalu tinggi baginya.

Sebagai orang dewasa, Fikri mencipta replika robot bapanya yang telah meninggal dengan harapan untuk berhadapan dengannya dan beroleh pendamaian melalui kenangan yang membentuk hubungan mereka.

Barisan pelakon Saccharine: Saiful Wazien dan Aidil Rosli 

Mengisyaratkan pencarian watak untuk kebenaran dalam lakonan, Fikri (dilakonkan oleh Aidil Rosli - Pelakon Baru Terbaik, Anugerah Teater Malaysia) berkata kepada bapanya (SaifulWazien); "Kau tahu bahawa itu bukan gula sebenar? Itu tidak baik untukmu. Ia tidak akan pernah menggantikan yang sebenar."

Ini adalah kerjasama pertama Ling dengan Rosli dan Wazien serta scenographer Shahrul Skye. Ini juga adalah projek terakhir Wazien sebelum dia berangkat ke Indonesia untuk melanjutkan pelajarannya.

Pengenalan Pengarah Bersekutu Artistik The Actors Studio

Selain menjadi program pertama yang dipersembahkan oleh Yayasan, ia juga berfungsi untuk memperkenalkan Ling sebagai Pengarah Bersekutu Artistik baru The Actors Studio.

Hubungan Ling dengan Pengasas The Actors Studio, Joe Hasham OAM dan Datuk Dr. Faridah Merican, bermula pada tahun 1980-an apabila mereka melawat almamaternya, SMK La Salle, untuk menilai pertandingan drama antara sekolah.

Pada tahun 2008, dia dijemput untuk menyertai KLPAC sebagai Pengarah Tinggal di sana sehingga 2013 sebelum menubuhkan syarikat teater sendiri, theatrethreesixty. Daripada seorang pelajar muda kepada seorang yang dihormati dalam dunia teater, dia kembali semula berada di bawah sayap mereka.

Menerusi peranan baharu ini, Ling berharap dapat menyumbang kepada generasi pembuat teater berikutnya dengan mengembangkan kandungan baru yang menarik serta mengasah bakat-bakat baharu.

Seperti yang dibayangkan oleh tajuk musim ini, Kembali Ke Pangkuan adalah musim pulang ke gagang bagi Ling sebagai penghormatan kepada hubungannya selama 35 tahun dengan The Actors Studio dan Pengasasnya.

Apa yang penting, ini juga menandakan pertumbuhan dan evolusinya sebagai pengarah dan pembuat teater. Tahun-tahun awalnya di KLPAC ditandai dengan karya-karya dalam bahasa Inggeris seperti The Last Five Years, Kiss of a Spider Woman dan A Christmas Carol.

Seiring minatnya yang meningkat dalam idea teater Malaysia, dia memperluaskan lingkupnya dan mengarahkan lakonan bahasa Melayu pertamanya pada tahun 2014. Tahun ini juga, Ling telah mengarahkan adaptasi bahasa Melayu pertamanya daripada Death of a Salesman karya Arthur Miller di ASWARA.

Pengarah Saccharine, Christopher Ling (kanan) bersama Arsyad Azrai (penulis skrip) dan Shahrul Skye (Sinografer)

Musim ini juga mencakupi keinginan Yayasan dan Pengasasnya untuk terus mengembangkan teater Malaysia. Selepas Saccharine, ia bergerak ke sorotan musim, Perhiasan Kaca, adaptasi bahasa Melayu karya klasik Tennessee Williams, The Glass Menagerie yang dijadualkan untuk Jun.

Musim bakal ditutup pada September dengan pementasan experimental Trilogi Bulan yang menampilkan tiga karya bahasa Melayu yang khas ditulis oleh Yusof Bakar.

Tiket Saccharine berharga daripada RM50 hingga RM100. Tiket pelajar, warga emas melebihi 60 tahun, orang kurang upaya dan pendidik berharga RM40. Promosi early bird tersedia sehingga 1 Mei pada harga RM35. Tiket boleh dibeli secara dalam talian melalui www.cloudjoi.com - 7KLIK 


Post a Comment

Previous Post Next Post